πŸ†• Digital Art Release: Stand With Palestine πŸ’” πŸ‡΅πŸ‡Έ Β – Lihat di sini

Kelebihan dan Kekurangan Motor Listrik Dibanding Motor Konvensional

Teksnologi

Sepeda motor listrik adalah kendaraan bermotor yang bertenaga listrik dan menggunakan baterai sebagai sumber energi penggeraknya.

Motor listrik merupakan alternatif yang lebih ramah lingkungan dan hemat energi dibandingkan dengan sepeda motor konvensional yang menggunakan bahan bakar minyak seperti bensin.

Meskipun masih relatif baru di pasaran, namun semakin banyak produsen sepeda motor yang memproduksi sepeda motor listrik dengan berbagai jenis dan model yang beragam.

Dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak pula masyarakat yang mulai beralih ke sepeda motor listrik sebagai pilihan kendaraan pribadi mereka.

Bahkan pemerintah juga telah memberikan subsidi sebesar Rp7 juta untuk pembelian motor listrik baru ataupun bagi yang ingin melakukan konversi dari motor konvensional.

Contoh motor listrik merk Gesits

Kelebihan Motor Listrik Dibanding Motor Konvensional

Ada beberapa keunggulan motor listrik dibandingkan dengan motor konvensional yang menggunakan bahan bakar fosil, antara lain:

  1. Lebih ramah lingkungan:
    Motor listrik tidak menghasilkan emisi gas buang yang berbahaya seperti karbon monoksida (CO) dan nitrogen oksida (NOx) yang dapat mencemari udara. Dengan mengurangi emisi ini, motor listrik membantu menjaga kualitas udara dan memperbaiki kondisi lingkungan.
  2. Lebih hemat energi:
    Motor listrik memanfaatkan energi listrik yang dihasilkan dari baterai dan konsumsi energinya jauh lebih rendah daripada motor konvensional. Selain itu, baterai motor listrik dapat diisi ulang dengan sumber energi yang berasal dari sumber energi terbarukan.
  3. Lebih murah:
    Meskipun harga motor listrik lebih mahal daripada motor konvensional, biaya operasionalnya jauh lebih rendah karena penggunaannya yang hemat energi dan perawatannya yang lebih mudah.
  4. Kinerja yang lebih baik:
    Motor listrik memberikan torsi yang lebih besar pada putaran awal dan tidak memerlukan transmisi karena torsi yang dihasilkan sudah optimal. Selain itu, motor listrik lebih senyap, halus dan mudah dikendalikan.
  5. Dapat dioperasikan dalam ruangan tertutup:
    Karena tidak menghasilkan emisi gas buang, motor listrik dapat dioperasikan dalam ruangan tertutup seperti di dalam gedung perkantoran, mall, dan tempat parkir bawah tanah tanpa membahayakan kesehatan pengguna atau pengunjung.

Keunggulan-keunggulan tersebut membuat motor listrik menjadi alternatif yang menarik bagi motor konvensional dan menjadi pilihan yang lebih ramah lingkungan, hemat energi dan lebih efisien dalam jangka panjang.

Baterai pada motor listrik Gesits yang dapat dilepas pasang (swap)

Kekurangan Motor Listrik

Meskipun motor listrik memiliki banyak keunggulan, namun terdapat beberapa kekurangan yang perlu diperhatikan, yaitu:

  1. Jarak tempuh terbatas:
    Motor listrik masih memiliki jarak tempuh yang terbatas dibandingkan dengan motor konvensional karena kapasitas baterai yang terbatas. Walaupun sudah ada model motor listrik dengan jarak tempuh yang lebih jauh, namun masih belum sebanding dengan motor konvensional.
  2. Waktu pengisian baterai yang lebih lama:
    Pengisian baterai motor listrik memerlukan waktu yang lebih lama dibandingkan dengan pengisian tangki bahan bakar motor konvensional. Hal ini dapat menjadi masalah jika pengguna ingin melakukan perjalanan jarak jauh dan harus mengisi ulang baterai di tengah perjalanan.
  3. Biaya awal yang lebih tinggi:
    Harga motor listrik biasanya lebih mahal dibandingkan dengan motor konvensional. Hal ini disebabkan oleh teknologi motor listrik yang masih dalam tahap pengembangan dan harga baterai yang masih relatif mahal.
  4. Infrastruktur pengisian yang kurang:
    Infrastruktur pengisian baterai motor listrik masih terbatas, sehingga pengguna mungkin kesulitan mencari stasiun pengisian baterai saat melakukan perjalanan jarak jauh.
  5. Daya angkut yang terbatas:
    Motor listrik biasanya memiliki daya angkut yang lebih rendah dibandingkan dengan motor konvensional. Hal ini disebabkan oleh keterbatasan kapasitas baterai dan ukuran motor yang lebih kecil.

Demikianlah beberapa kekurangan motor listrik yang perlu diperhatikan sebelum memutuskan untuk membeli kendaraan listrik. Meskipun demikian, perkembangan teknologi motor listrik terus berkembang dan diharapkan dapat mengatasi kekurangan-kekurangan tersebut di masa depan.

Perbedaan Motor Listrik dengan Motor Konvensional

perbedaan-motor-listrik-dengan-motor-konvensional
Contoh motor listrik model sport (Zero FXE)

Ada beberapa perbedaan utama antara motor listrik dengan motor konvensional, yaitu:

  1. Cara kerja:
    Motor konvensional menggunakan mesin pembakaran dalam untuk menghasilkan tenaga, sedangkan motor listrik menggunakan motor listrik yang berputar untuk menghasilkan tenaga.
  2. Sumber energi:
    Motor konvensional menggunakan bahan bakar fosil, seperti bensin, sebagai sumber energi, sedangkan motor listrik menggunakan baterai listrik sebagai sumber energinya.
  3. Emisi:
    Motor konvensional menghasilkan emisi gas buang yang mencemari udara, seperti karbon monoksida (CO), nitrogen oksida (NOx), dan hidrokarbon. Sedangkan motor listrik tidak menghasilkan emisi gas buang.
  4. Efisiensi:
    Motor listrik memiliki efisiensi yang lebih tinggi daripada motor konvensional. Efisiensi motor listrik berkisar antara 75-90%, sedangkan efisiensi motor konvensional berkisar antara 20-30%.
  5. Biaya operasional:
    Biaya operasional motor listrik jauh lebih rendah daripada motor konvensional karena motor listrik tidak memerlukan bahan bakar dan perawatan yang kompleks.
  6. Suara:
    Motor konvensional menghasilkan suara mesin yang bising, sedangkan motor listrik lebih tenang dan halus dalam pengoperasiannya.
  7. Kecepatan:
    Motor konvensional memiliki kecepatan maksimum yang lebih tinggi daripada motor listrik.
  8. Torsi:
    Motor listrik memiliki torsi awal yang lebih tinggi daripada motor konvensional sehingga memberikan akselerasi yang lebih cepat.

Demikianlah beberapa perbedaan antara motor listrik dengan motor konvensional. Terdapat banyak kelebihan motor listrik dibandingkan motor konvensional, seperti efisiensi yang lebih tinggi, biaya operasional yang lebih rendah, dan tidak menghasilkan emisi gas buang, sehingga motor listrik semakin diminati di era modern ini.

Apakah Motor Listrik Lebih Hemat?

Ya, motor listrik lebih hemat energi dibandingkan dengan motor konvensional yang menggunakan bahan bakar minyak.

Motor listrik memiliki efisiensi yang lebih tinggi karena konversi energi listrik menjadi gerakan mekanik di dalam motor listrik lebih efisien dibandingkan dengan konversi energi kimia dalam bahan bakar fosil menjadi gerakan mekanik di dalam motor konvensional.

Selain itu, motor listrik tidak memerlukan bahan bakar yang mahal dan sering kali memerlukan biaya perawatan yang lebih rendah dibandingkan dengan motor konvensional.

Oleh karena itu, meskipun harga pembelian motor listrik mungkin lebih tinggi daripada motor konvensional, biaya operasional dan pemeliharaannya cenderung lebih murah sehingga penggunaannya menjadi lebih hemat.

Namun, penting untuk diingat bahwa biaya operasional motor listrik dapat bervariasi tergantung pada faktor-faktor seperti harga listrik, biaya perawatan, dan kondisi penggunaan kendaraan.

Jarak Tempuh Motor Listrik

Jarak tempuh motor listrik dapat bervariasi tergantung pada faktor-faktor seperti kapasitas baterai, kondisi jalan, kondisi penggunaan kendaraan, dan suhu lingkungan. Seiring dengan perkembangan teknologi baterai, jarak tempuh motor listrik semakin meningkat dari tahun ke tahun.

Saat ini, motor listrik dengan baterai yang terisi penuh dapat menempuh jarak sekitar 60-150 km tergantung pada jenis kendaraan dan kondisi jalan. Beberapa produsen kendaraan listrik bahkan telah memproduksi motor listrik dengan jarak tempuh hingga 400 km atau lebih.

Namun, penting untuk diingat bahwa jarak tempuh motor listrik juga dipengaruhi oleh penggunaan aksesoris tambahan pada kendaraan seperti pemanas atau pendingin udara, yang dapat memperpendek jarak tempuhnya. Selain itu, jika kendaraan digunakan dalam kondisi berkendara yang agresif, seperti akselerasi dan pengereman yang sering, jarak tempuh kendaraan juga dapat berkurang.

Kendati masih memiliki jarak tempuh yang terbatas dibandingkan dengan kendaraan konvensional, perkembangan teknologi baterai yang semakin maju dan meningkatnya infrastruktur pengisian baterai di beberapa negara diharapkan dapat memperbaiki masalah ini di masa depan.

Baterai Motor Listrik

baterai motor listrik
Proses pengisian (charging baterai) motor listrik

Baterai merupakan komponen kunci pada motor listrik. Baterai motor listrik digunakan untuk menyimpan energi listrik dan memberikan daya pada motor untuk bergerak. Baterai motor listrik terdiri dari sel-sel baterai, yang biasanya terbuat dari bahan kimia seperti lithium-ion.

Cell baterai lithium-ion 18650 yang digunakan pada motor listrik

Lithium-ion adalah jenis baterai yang paling umum digunakan pada motor listrik. Baterai lithium-ion memiliki berat yang ringan, memiliki kepadatan energi yang tinggi, serta dapat diisi ulang dengan cepat.

Jenis baterai lain seperti nikel-kadmium dan nikel-logam-hidrida juga digunakan pada beberapa motor listrik, namun kini jenis ini semakin jarang karena berat dan ukurannya yang lebih besar.

Baterai motor listrik lithium-ion
Charger motor listrik

Kapasitas baterai motor listrik diukur dalam kilowatt-hour (kWh). Semakin besar kapasitas baterai, semakin jauh jarak tempuh yang dapat dicapai oleh kendaraan. Namun, baterai yang lebih besar juga berarti berat yang lebih besar dan biaya yang lebih tinggi.

Selain itu, perawatan baterai motor listrik juga perlu diperhatikan. Baterai yang terisi penuh secara terus-menerus atau terlalu sering mengalami pengisian cepat dapat memperpendek masa pakai baterai. Oleh karena itu, disarankan untuk mengikuti pedoman perawatan baterai yang disarankan oleh produsen.

Berikut ini adalah contoh tabel perbandingan untuk spesifikasi charger motor listrik dari Yamaha E01 (Pengisian dengan fast charging tentunya akan lebih cepat penuh):

Tipe charger motor listrik dengan spesifikasi dan durasi pengisian baterai

Meskipun terdapat beberapa kekurangan dalam penggunaan baterai pada motor listrik, namun teknologi baterai terus berkembang dengan peningkatan kapasitas dan efisiensi yang lebih baik, yang diharapkan dapat meningkatkan performa dan jarak tempuh motor listrik di masa depan.

Apakah Motor Listrik Aman Jika Terkena Air?

motor listrik kena air
Foto: Alva One

Sebagian besar motor listrik dirancang untuk tahan air, namun beberapa jenis motor listrik masih rentan terhadap kerusakan jika terkena air.

Misalnya, motor listrik yang menggunakan komponen elektronik terbuka atau terdapat celah pada bagian-bagian penting seperti pengisi daya atau bagian-bagian yang terhubung dengan baterai, akan lebih rentan terhadap kerusakan jika terkena air.

Kerusakan pada motor listrik akibat terkena air dapat mengakibatkan kegagalan pada sistem elektronik, mengurangi kinerja motor, bahkan dapat menyebabkan kerusakan permanen pada baterai.

Beberapa pabrikan motor listrik tidak merekomendasikan mencuci motor dengan alat steam bertekanan tinggi karena dikhawatirkan semprotan air yang kencang dapat merusak komponen kelistrikan di dalamnya.

Oleh karena itu, penting untuk memastikan bahwa motor listrik Anda dirancang khusus untuk tahan air atau minimal memiliki tingkat proteksi yang cukup terhadap air.

Pabrikan sepeda motor listrik tentunya sudah mempertimbangkan secara matang. Jika hanya terkena air hujan biasa seharusnya tidak menjadi masalah.

Namun lain halnya dengan air di kondisi banjir.

Apakah Motor Listrik Aman Jika Melewati Banjir?

Motor listrik tidak dirancang untuk melewati banjir atau kondisi lingkungan yang sangat basah dengan genangan air yang tinggi, meskipun beberapa model motor listrik memiliki sertifikasi tahan air. Jika motor listrik Anda terpaksa melewati banjir, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan:

  1. Periksa tinggi air:
    Pastikan bahwa tinggi air tidak melebihi kapasitas atau ketinggian yang disarankan oleh produsen motor listrik Anda. Jika air terlalu tinggi, lebih baik menunggu atau mencari rute alternatif yang aman.
  2. Matikan daya:
    Jika motor listrik berhenti atau tersendat di area yang tergenang air, segera matikan daya dan cabut baterai jika memungkinkan. Hindari menyalakan kembali motor sampai Anda yakin bahwa sistem kelistrikan dalam kondisi baik dan kering.
  3. Periksa sistem elektronik:
    Setelah melewati area basah atau banjir, pastikan untuk memeriksa sistem elektronik pada motor listrik Anda. Pastikan tidak ada kerusakan atau konsleting pada kabel, sensor, atau bagian-bagian lain yang terhubung dengan sistem elektronik.

Meskipun motor listrik memiliki beberapa keuntungan dalam hal tahan air dibandingkan dengan motor konvensional, namun tetap saja ada risiko kerusakan jika terkena air terlalu banyak.

Oleh karena itu, hindari melewati area basah atau banjir jika memungkinkan, dan pastikan untuk memeriksa kondisi motor listrik Anda setelah melewati area basah atau banjir untuk memastikan bahwa sistem kelistrikan dalam kondisi baik.

Kesimpulan

sekilas-tentang-motor-listrik
Foto: Yadea

Kesimpulannya, motor listrik memiliki beberapa keunggulan, seperti hemat energi, ramah lingkungan, dan biaya perawatan yang lebih rendah.

Namun, motor listrik juga memiliki beberapa kelemahan, seperti jarak tempuh yang terbatas, keterbatasan infrastruktur pengisian daya, serta biaya awal yang lebih tinggi.

Oleh karena itu, sebelum membeli motor listrik, penting untuk mempertimbangkan kebutuhan dan keadaan Anda, seperti jarak tempuh yang dibutuhkan, ketersediaan stasiun pengisian daya, serta kondisi lingkungan di sekitar Anda.

Pastikan untuk melakukan perawatan secara rutin untuk menjaga performa dan umur pakai baterai motor listrik. Dan, jika motor listrik terkena air atau terjebak dalam banjir, pastikan untuk mengambil langkah-langkah yang tepat untuk mencegah kerusakan dan memastikan keselamatan pengendara.

Biar bagaimana pun, teknologi pada motor listrik akan terus berkembang sebagai solusi transportasi yang lebih ramah lingkungan karena tidak menghasilkan emisi gas buang sehingga tidak mencemari kualitas udara dan lingkungan.

πŸ“Œ Bacaan selanjutnya:

apa-itu-e-bike-sepeda-listrik
Mengenal Apa Itu Sepeda E-bike
Follow:
Follow us on Instagram: @Teksnologi
Leave a comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *