Cara Membuat Ilustrasi Vector di Affinity Designer Untuk Dijual di Microstock

Di artikel ini saya ingin sharing teknik sederhana yang biasa saya gunakan untuk menggambar ilustrasi vector dengan aplikasi Affinity Designer.

Gambar ilustrasi vector yang saya buat ini sudah lolos review di beberapa situs microstock populer untuk jual beli ilustrasi vector seperti Shutterstock.com, Freepik.com, Adobe Stock, dan masih banyak lagi.

Jadi gambar ini sebelumnya sudah pernah saya submit di microstock dan masih terus menghasilkan beberapa penjualan hingga saat ini.

Advertisement

Kenapa Pakai Affinity Designer? Padahal Kan Adobe Illustrator Lebih Lengkap Fiturnya?

affinity-designer-vs-adobe-illustrator

Alasan utamanya, menurut saya karena Affinity Designer cenderung lebih ringan dan juga lebih mudah digunakan.

Tampilan programnya lebih user friendly bagi pemula.

Bagi saya Affinity Designer sudah cukup untuk memenuhi pekerjaan desain grafis yang sesuai dengan kebutuhan saya.

Asyiknya Affinity Designer adalah ketika kita memilih berbagai macam warna, maka akan langsung ditampilkan perubahannya secara real time (live preview).

Selain itu, Affinity Designer juga bisa memadukan desain vector dan raster dalam satu aplikasi yang sama. Fitur inilah yang belum dimiliki Adobe Illustrator hingga saat ini.

cara menggambar digital di affinity designer

Kalau mau tahu lebih lanjut mengenai perbedaan antara Affinity Designer dan Adobe Illustrator, silahkan baca artikelnya berikut ini:

Oh iya, di sini saya tidak sepenuhnya menggunakan Affinity Designer, karena pada tahap akhir saya masih menggunakan Adobe Illustrator untuk di-export ke format .EPS ataupun Ai.

Karena untuk saat ini, kebanyakan situs microstock hanya menerima format file vector yang harus kompatibel dengan Adobe Illustrator.

Maklum saja, karena Adobe Illustrator masih dijadikan sebagai standar industri.

Buatnya di Affinity Designer, Eksportnya di Adobe Illustrator

Jadi untuk proses pembuatan desain atau menggambar digital saya menggunakan Affinity Designer.

Kemudian setelah selesai, selanjutnya gambar ini saya copy paste ke Adobe Illustrator untuk di export ke format EPS ataupun Ai agar bisa kompatibel dan juga untuk menghindari error.

Memang sih kesannya agak ribet karena harus pakai dua aplikasi hanya untuk satu desain. Tapi proses pembuatan ilustrasi akan terasa jauh lebih mudah dan menyenangkan ketika menggunakan Affinity Designer.

Inilah beberapa fungsi dan fitur yang saya suka dari Affinity Designer.

software-vector-paling-lengkap-fiturnya

Mungkin bagi teman-teman pembaca yang hanya memiliki Affinity Designer namun tidak punya Adobe Illustrator, cara ini bisa cukup berguna.

Ataupun bisa juga digunakan bagi teman-teman yang kesulitan menggunakan Adobe Illustrator, maka Affinity Designer bisa menjadi solusi alternatif terbaik yang lebih mudah digunakan.

Cara Membuat Ilustrasi Vector Pemandangan Alam di Affinity Designer

Di sini saya akan membuat ilustrasi vector berupa pemandangan alam yang menampilkan suasana pegunungan dengan rerumputan hijau yang digunakan sebagai area perkemahan.

Tutorial ini bisa diikuti hanya dengan menggunakan mouse. Jadi saya tidak menggunakan pen tablet sebagai alat untuk menggambar digital.

Ok langsung saja kita ke tutorialnya:

Langkah 1: Buat Lembar Kerja Baru di Affinity Designer

cara buat dokumen baru di affinity designer

Jalankan Affinity Designer, di sini saya menggunakan ukuran lebar 3000px x tinggi 2000px.

72 DPI sudah cukup jika hanya untuk ditampilkan di layar monitor seperti media sosial dan website. Namun jika Anda ingin membuatnya untuk kebutuhan print atau dicetak, pilih 300 DPI.

Jangan lupa, centang opsi Create artboard.

Yang lainnya biarkan default. Setelah itu, klik tombol Create.

Langkah 2: Buat Background Langit Menggunakan Rectangle Tool

Klik icon Rectangle Tool yang ada di Tools Panel.

cara-menggunakan-rectangle-tool-affinity-designer

Kemudian tarik dan tahan rectangle tool dimulai dari ujung atas kiri sudut hingga ke ujung kanan bawah sudut, sampai semuanya menutupi canvas.

cara-membuat-shape-rectangle-tool-affinity-designer

Langkah 3: Buat Gradasi Warna Pada Background Langit

Klik icon Fill Tool pada Tools Panel atau bisa juga dengan menekan tombol “G” di keyboard.

fill-tool-gradient-affinity-designer

Kemudian klik pada canvas background. Lalu klik dan tahan sambil menarik garis dari bawah ke atas.

Sehingga akan membentuk gradasi garis secara vertikal.

rectangle-gradient-affinity-designer

Standarnya akan berwarna hitam putih, maka kita akan menggantinya menjadi warna biru langit.

Langkah 4: Menambahkan Gradasi Warna Langit

Di sini saya ingin menggunakan warna biru langit muda dengan kombinasi warna kuning cerah sebagai refleksi dari cahaya matahari pagi/sore hari.

Masih dalam posisi Fill Tool.

Klik titik lingkaran pada ujung garis bagian atas, lalu klik panel Color (bisa juga Swatches) untuk mengganti warnanya.

cara-mengubah-warna-gradient-fill-tool-color-affinity-designer

Disini saya menggunakan kode warna berikut: #92D7E6

Jika sudah klik Close.

Selanjutnya lakukan hal yang sama pada bagian bawah. Klik lagi titik lingkaran di ujung garis yang bagian bawah. Lalu klik panel Color/Swatches.

Di sini saya menggunakan kode warna berikut: #FFF6B4

Sehingga hasilnya akan jadi seperti ini:

Biar nanti lebih mudah dicari, ubah nama layer ini menjadi “Background Langit”.

cara-mengganti-nama-layer-affinity-designer

Langkah 5: Membuat Ilustrasi Tanah dan Rumput

Bagian background untuk langit telah selesai dibuat. Sekarang kita buat bagian bawah untuk tanah dan rumputnya dengan menggunakan Pen Tool.

Klik Pen Tool pada Tools Panel.

cara-menggunakan-pen-tool-affinity-designer

Perhatikan pada Context Menu di bagian atas. Ubah modenya, pastikan Smart Mode dan Rubber Band Mode sudah diklik.

fungsi-pen-tool-smart-mode-dan-rubber-band-mode-affinity-designer

Dengan cara ini, ketika kita membuat garis dengan pen tool, maka sudutnya akan jadi melengkung.

Sehingga akan lebih cocok untuk membuat bentuk tanah agar terlihat lebih natural.

menggambar-vector-dengan-pen-tool-affinity-designer

Jika bentuk tanah sudah dibuat, selanjutnya kita akan beri warna.

Langkah 6: Mewarnai Background Rumput

Masih dalam layer rumput, klik bagian panel Color/Swatches, masukkan kode warna berikut: #C1CA4A kemudian klik Close.

Hasilnya akan seperti ini:

cara-membuat-shape-tanah-dan-rumput-dengan-pen-tool-affinity-designer

Beri nama layer ini dengan nama “Rumput”.

ganti nama layer affinity designer

Langkah 7: Membuat Ilustrasi Jalan

Selanjutnya kita buat sebuah jalan setapak. Gunakan Pen Tool, dan mulailah membentuk ilustrasi jalanan yang sedikit berkelok.

Pastikan juga Smart Mode dan Rubber Band Mode sudah diklik (sama seperti langkah 5).

cara-membuat-ilustrasi-jalan-dengan-pen-tool-affinity-designer

Jika sudah dibuat, klik panel Color untuk memberi warna, pada bagian Fill masukkan warna ini: #E6CD85

Selanjutnya beri nama layer ini dengan nama “Jalanan”.

cara-membuat-ilustrasi-vector-jalan-dengan-pen-tool-affinity-designer.png

Jalanannya terlihat masih keluar rumput, supaya rapi gunakan teknik Clipping Mask agar layer “Jalanan” berada di dalam layer “Rumput”.

Caranya, klik layer “Jalanan”, kemudian drag ke dalam layer “Rumput” untuk membuat Clipping Mask.

cara-clipping-mask-layer-affinity-designer

Nah sekarang layer “Jalanan” sudah berada di dalam layer “Rumput”.

cara-clipping-mask-layer-affinity-designer

Langkah 8: Membuat Tekstur Tanah dan Tekstur Rumput

Supaya tidak keliatan monoton, kita bisa menambahkan beragam tekstur tanah dan rumput dengan bentuk abstrak secara acak.

Di sini kita bisa menggunakan beberapa cara. Yaitu bisa dengan menggunakan pen tool atau dengan menggunakan stroke (lebih simple).

Jika ingin menggunakan pen tool, tinggal dibuat saja bentuk-bentuk abstrak yang kiranya cocok untuk dijadikan tekstur.

cara-membuat-tekstur-rumput-vector-affinity-designer

Untuk warna, kita bisa mengambil dari warna rumput terlebih dahulu dengan menggunakan color picker, kemudian kita geser slider L (Lightness) sedikit ke arah kiri agar warnanya menjadi sedikit lebih gelap.

Seperti ini contohnya:

Tekstur rumput yang dibuat dengan menggunakan pen tool secara abstrak:

cara-membuat-tekstur-rumput-vector-dengan-pen-tool-affinity-designer

Hasilnya:

cara-membuat-tekstur-rumput-vector-dengan-pen-tool-affinity-designer

Kemudian saya tambahkan lagi tekstur untuk jalanannya:

Jika semua tekstur sudah dibuat, selanjutnya pilih semua layer tekstur, kemudian drag ke dalam layer “Rumput” untuk membuat clipping mask.

grup-layer-clipping-mask-affinity-designer

Langkah 9: Menggambar Gunung dengan Pen Tool

Selanjutnya kita akan membuat ilustrasi pegunungan. Di sini saya menambahkan “2 buah gunung” dengan bentuk yang berbeda dengan menggunakan pen tool.

cara-menggambar-vector-gunung-affinity-designer

Jika sudah, beri nama layer ini dengan nama “Gunung”.

Jangan lupa untuk menambahkan tekstur gunung agar terlihat lebih menarik. Pastikan tekstur tersebut berada di dalam layer “Gunung”.

Advertisement

cara-membuat-tekstur-gunung-vector-pen-tool-affinity-designer

Cara membuat tekstur sama seperti di langkah 8 ya.

Selanjutnya geser layer “Gunung” agar posisinya berada di bawah layer “Rumput”.

membuat-vector-gunung-pen-tool-affinity-designer

Langkah 10: Menggambar Ilustrasi Pohon Cemara dengan Pen Tool

Sekarang kita akan membuat beberapa baris pohon cemara dengan ukuran yang berbeda-beda.

Di sini saya menggunakan style yang simple dengan tidak terlalu banyak detail.

Caranya dengan menggunakan pen tool. Buatlah bentuk seperti pohon natal seperti ini.

cara membuat vector pohon affinity designer

Jika sudah, beri nama layer dengan nama “Pohon”.

Selanjutnya duplicate layer Pohon agar menjadi lebih banyak, dengan cara tekan Ctrl + J. Kemudian geser ke samping untuk menjajarkannya.

cara-membuat-vector-pohon-affinity-designer

Perkecil ukuran pohonnya untuk membuat variasi yang berbeda-beda, dengan cara tekan Ctrl + T. Kemudian geser cursor agar pohonnya menjadi lebih kecil (transform).

cara-membuat-vector-pohon-pegunungan-affinity-designer

Lakukan cara ini beberapa kali untuk membuat variasi pepohonan yang beragam.

cara-membuat-vector-banyak-pohon-cemara-affinity-designer

Masukkan layernya ke dalam grup agar lebih rapi dan mudah ditata.

Jika ingin menambahkan tekstur ataupun shadow, kita bisa menggunakan teknik clipping mask. Caranya sama seperti di langkah 8.

Jika semua sudah dibuat, selanjutnya geser layer “Pohon” agar posisinya berada di bawah layer “Rumput”.

layer-grup-clipping-mask-affinity-designer

Langkah 11: Membuat Bayangan Pohon

Masih pada layer Pohon. Selanjutnya duplicate layer “Pohon” dengan cara tekan Ctrl + J.

duplicate-layer-affinity-designer

Pada bagian Context Menu (letaknya ada di bagian atas menu), pilih icon “Flip Vertical” untuk membalik arah pohonnya.

flip-vertical-affinity-designer

Ketika icon Flip Vertical diklik, maka hasilnya akan seperti ini:

flip-vertical-membalik-object-affinity-designer

Beri nama layer ini dengan nama “Bayangan Pohon”.

Geser (drag) layer “Bayangan Pohon” agar posisinya berada di dalam layer “Rumput”.

Kemudian geser ke bawah dengan menggunakan Move Tool untuk dijadikan sebagai bayangan (shadow).

flip-vertical-cara-membalik-object-affinity-designer

Kemudian klik Panel Color dan tinggal digeser-geser saja slider colornya agar berubah menjadi warna gelap.

Selanjutnya tekan Ctrl + T dan geser sudutnya untuk mengubah perspective dari bayangan tersebut.

Hasilnya akan jadi seperti ini:

cara-membuat-bayangan-objek-affinity-designer

Langkah 12: Menggambar Ilustrasi Awan dengan Pen Tool

Selanjutnya kita akan menggambar ilustrasi awan. Caranya juga sama, yaitu dengan menggunakan pen tool.

Pastikan Smart Mode dan Rubber Band Mode sudah diklik (seperti langkah 7).

Langsung saja buat bentuk abstrak untuk awannya. Tidak ada aturan baku, jadi buatlah sesuai dengan feeling kita saja. Yang penting, setidaknya masih enak untuk dilihat.

cara-membuat-vector-awan-dengan-pen-tool-affinity-designer

Selanjutnya tambahkan tekstur atau shadow. Caranya sama seperti di langkah 8.

Jangan lupa untuk Group layer tersebut supaya lebih rapi (Ctrl + G). Kemudian beri nama layernya menjadi “Awan”.

Langkah 13: Membuat Ilustrasi Pagar Kayu

Caranya masih tetap sama dengan langkah-langkah sebelumnya.

Gunakan pen tool untuk menggambar pagar dengan bentuk yang sedikit abstrak secara horizontal.

Klik panel Color, masukkan kode warna berikut: #B59780

cara-membuat-vector-pagar-kayu-affinity-designer

Klik Ok, kemudian ubah nama layernya menjadi “Pagar”.

Selanjutnya buat beberapa tiang pagar yang berbeda secara vertikal.

cara-membuat-vector-tiang-pagar-kayu-affinity-designer

Untuk membuat tekstur kayu dan shadow, caranya sama seperti di langkah 8.

Jika sudah, pilih semua layer tiang dengan cara tekan Ctrl sambil mengklik semua tiang satu persatu. Setelah semua layer tiang terpilih, tekan Ctrl + G untuk memasukkan semuanya menjadi satu grup.

group-layer-affinity-designer

Kemudian ubah nama layer grup tersebut menjadi “Tiang”.

Tempatkan layer “Tiang” agar berada di bawah layer “Pagar”.

Kemudian jadikan layer “Tiang” dan “Pagar” menjadi satu grup. Ubah nama grupnya menjadi “Pagar Kayu”.

rename-layer-group-affinity-designer

Geser dan tempatkan layer “Pagar Kayu” agar posisinya berada di dalam layer “Rumput”.

cara-grup-layer-clipping-mask-affinity-designer

Langkah 14: Membuat Helai Rumput

Sebelumnya kita sudah membuat rumput, sekarang kita buat rumput ilalang dengan model seperti helai rambut.

Caranya adalah dengan menggunakan Pen Tool, dan Stroke.

Tarik garis dengan pen tool agar membentuk satu helai rumput.

cara-membuat-helai-rumput-pen-tool-affinity-designer

Pada panel Stroke, geser slider Width menjadi: 2,2 pt.

Kemudian pada bagian pressure, ubah kurvanya menjadi seperti ini:

cara-menggunakan-stroke-pen-tool-pen-pressure-affinity-designer

Jika satu helai rumput sudah dibuat, selanjutnya tekan Esc di keyboard untuk memutus Pen Tool.

Ulangi dan lakukan hal yang sama hingga jumlah rumput semakin banyak.

Sebarkan helai rumput ke berbagai posisi berbeda untuk membentuk variasi.

cara-membuat-vector-rumput-dengan-pen-tool-affinity-designer

Jika sudah, pilih semua rumput yang sudah dibuat, kemudian tekan Ctrl + G untuk memasukkannya menjadi satu grup layer.

Ubah nama grup layernya menjadi “Helai Rumput”.

vector-rumput-affinity-designer

Kemudian drag layer “Helai Rumput” agar posisinya berada di bawah layer “Jalanan”.

Langkah 15: Membuat Ilustrasi Layang-layang dan Tenda Perkemahan

Untuk membuat layang-layang dan tenda caranya masih sama dengan objek yang sudah kita buat sebelumnya.

Intinya, kita mengandalkan Pen Tool sebagai teknik untuk membuat ilustrasi vector.

cara-membuat-vector-layang-layang-tenda-camping-affinity-designer

Di sini saya juga menambahkan gundukan pasir dan tanah di dekat pagar.

Untuk mode Pen Tool bisa diubah ke mode “Pen Mode”. Jika sebelumnya di langkah 5 kita mengaktifkan fungsi “Rubber Band Mode”. Maka untuk membuat objek ini kita bisa menonaktifkannya karena kita membutuhkan sudut objek yang runcing.

Selesai

cara-membuat-ilustrasi-vector-di-affinity-designer

Sampai di sini, ilustrasi vector pemandangan alam sudah berhasil dibuat.

Kita bisa mengeksportnya ke berbagai format seperti EPS, JPEG, PNG, dll sesuai kebutuhan.

Bagaimana Jika Ingin Menjual Hasil Karya Kita ke Situs Microstock?

Jika ingin menjual hasil karya kita ke situs Microstock seperti Shutterstock.com, Freepik.com, Adobe Stock, dll, maka kita perlu memindahkan semua ilustrasi yang sudah dibuat di Affinity Designer dengan cara copy paste semua artboard dan layernya ke dalam aplikasi Adobe Illustrator.

Sebenarnya sih bisa saja jika kita eksport ke format EPS langsung dari Affinity Designer.

cara-export-eps-affinity-designer-untuk-microstock-freepik-shutterstock-adobe-stock

Hanya saja kekurangannya terkadang ketika kita buka file EPS tersebut di Adobe Illustrator malah jadi berantakan tata letak dari ilustrasi yang sudah kita buat.

Padahal, hasil gambar harus kompatibel dengan Adobe Illustrator untuk lolos dalam standar industri. Karena kalau gambar ilustrasi yang kita buat tidak kompatibel, bisa-bisa nanti akan ditolak (reject) oleh penyedia Microstock.

Nah, untuk mengatasinya, saya menggunakan cara berikut:

Cara Memindahkan Layer dari Affinity Designer ke Adobe Illustrator

Bagusnya Affinity Designer adalah bisa kompatibel dengan Adobe Illustrator ketika kita copy paste layernya.

Pada Affinity Designer, klik kanan layer Artboard, kemudian tekan Ctrl + C untuk menyalin semua layer.

copy-paste-layer-artboard-affinity-designer-ke-adobe-illustrator

Selanjutnya buka aplikasi Adobe Illustrator dan buat dokumen baru dengan ukuran artboard yang sama dengan Affinity Designer, yaitu 3000×2000 px.

Setelah dokumen baru terbuka, tekan Ctrl + V untuk paste.

copy-affinity-designer-layer-to-adobe-illustrator

Maka dengan cara ini, hasil gambar yang sudah kita buat dari Affinity Designer bisa dipindahkan sepenuhnya ke Adobe Illustrator.

Karena file vector ini hanya menggunakan effect standar (tidak ada shadows, gaussian blur, dll), jadi masih aman ketika dibuka di Adobe Illustrator (tidak ada elemen gambar yang dikonversi ke raster).

Nah, dari Adobe Illustrator inilah kita bisa export kembali agar bisa kompatibel dengan standar persyaratan dari masing-masing situs Microstock. Entah itu EPS 8, EPS 10, atau EPS CC sekalipun sudah tersedia pilihannya karena memang langsung dari sumbernya.

Penutup

Nah, itulah dia teknik yang sering saya gunakan dalam membuat ilustrasi digital dan vector art dengan software Affinity Designer.

Untungnya, layer dari Affinity Designer bisa dipindahkan dengan mudah ke Adobe Illustrator hanya dengan copy paste saja.

Untuk sharing teknik gambar digital yang lainnya, silahkan follow akun Instagram saya: @AjiZakaria

Terima kasih bagi Anda yang sudah mau meluangkan waktunya untuk membaca artikel ini.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept